Komnas HAM Temukan 4 Dugaan Pelanggaran HAM di Tolikara Papua

Penangkapan Rakyat Papua Oleh Militer Indonesia.


Jakarta - watiyaivoice.blogspot.com ---Komnas HAM mengirim tim ke Papua untuk melihat Tolikara lebih dekat dan mencari apakah ada dugaan pelanggaran HAM di sana atau tidak. Hasilnya, Komnas HAM menemukan ada empat poin dugaan pelanggaran yang terjadi.
"Kita sudah melakukan paripurna, hasil temuan umumnya kita sampaikan di paripurna tersebut. Paripurna menyetujui bahwa ada 4 dugaan pelanggaran HAM di sana," kata Komisioner Komnas HAM Maneger Nasution, di kantor Komnas HAM, Jl Latuharhari, Jakarta Pusat, Kamis (6/8/2015).
Dugaan pelanggaran HAM tersebut:  
Pertama, terkait intoleransi. Hal ini terkait dengan beredarnya surat larangan pelaksanaan solat Idul Fitri bagi masyarakat muslim di Tolikara.
"Ada orang beribadah dibubarkan pada rakaat pertama, padahal rangkaian ibadah belum selesai, kita sebut ini intoleransi," ujar Maneger.
Kedua, tidak adanya hak terhadap rasa aman. Banyak pengungsi terutama ibu-ibu dan anak-anak yang merasa ketakutan.
Ketiga, hak hidup dan keadilan. Faktanya kita lihat ada 12 orang tertembak dan 1 di antaranya meninggal dunia," tutur Maneger.
Keempat, terkait dugaan pembakaran yang dilakukan terhadap kios-kios dan rumah penduduk. Hingga saat ini masih diperdebatkan apakah kebakaran atau pembakaran. 
"Kita sebut saja pembakaran yang menyebabkan terbakarnya rumah ibadah, kios, rumah penduduk termasuk di antaranya rumah ustad," jelasnya. (WV/Wempi doo)

, ,

0 Memberikan komentaran anda "

Write Down Your Responses

Redaksi menerima komentar terkait Berita yang ditayangkan. Komentar adalah tanggapan pribadi dan menjadi tanggung jawab pengirim. Redaksi berhak mengubah dan menghapus komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berbau pelecehan, intimidasi, berisi fitnah, atau bertendensi suku, agama, ras, dan antargolongan (SARA). - Terima Kasih! Hak CIPTA © :