Laporan Papua Barat diberikan kepada Ban ki Bulan di Summit Kemanusiaan

foto dok /piago

Sekretaris Jenderal PBB, Ban Ki-moon telah disajikan dengan Fakta Papua Barat Finding Mission Report berjudul "Kami akan kehilangan segala sesuatu" oleh direktur eksekutif PIANGO ini, EMELE Duituturaga.
 
Duituturaga mempresentasikan laporan ke Ban Ki-moon pada siang hari dua dari Summit Kemanusiaan Dunia di Istanbul, Turki. Laporan itu diterima oleh Sekretaris Jenderal asisten.
 
Duituturaga yang ditangkap penyerahan lebih dalam sebuah foto kata dia hak istimewa untuk memiliki percakapan singkat dengan Ban pada akhir KTT.
 
Penyerahan ini dilakukan setelah Duituturaga ditujukan Dunia Kemanusiaan Summit (WHS) pleno pada hari pertama panggilan untuk intervensi PBB tentang pelanggaran hak asasi manusia di Papua Barat.
 
"PIANGO pendukung kuat hak asasi manusia pendekatan berbasis dan kami berkomitmen untuk menegakkan norma-norma yang melindungi umat manusia, khususnya dalam kaitannya dengan berbicara tentang pelanggaran hukum kemanusiaan dan hak asasi manusia internasional," katanya.
 
"Di Pasifik, kita memiliki saham kami konflik yang disebabkan tantangan kemanusiaan. Kami memuji penutupan kamp Manus Pengungsi di Papua New Guinea, kita prihatin tentang konflik di pusat penahanan Nauru dan kami meminta intervensi PBB untuk pelanggaran hak asasi manusia di Papua Barat. "
 
"Sebagai organisasi masyarakat sipil terkemuka, Asosiasi Kepulauan Pasifik untuk Organisasi Non-Pemerintah (PIANGO), mewakili LSM di 21 Kepulauan Pasifik Negara dan Wilayah, berkomitmen untuk Agenda ini untuk Kemanusiaan."
 
"Di Pasifik di mana 80% dari populasi kami adalah pedesaan berbasis, yang pertama dan respon terakhir selalu respon lokal dan jadi kita perlu memperkuat kepemimpinan lokal, memperkuat ketahanan masyarakat dan reprioritise lokalisasi bantuan."
 
Dia mengatakan sementara pemerintah tetap pengemudi di tingkat nasional, keterlibatan masyarakat adalah tuas.
 
"PIANGO berkomitmen untuk memfasilitasi koordinasi yang efektif dari organisasi masyarakat sipil lokal dan nasional dengan peran gratis LSM internasional."
 
"Kami juga berharap para pemimpin kita untuk mencocokkan ambisi agenda ini dengan nasional dan strategi dan mekanisme akuntabilitas daerah untuk implementasi inklusif dan partisipatif, membawa semua pemangku kepentingan bersama-sama dan di semua tingkat - untuk menyertakan pemerintah, masyarakat sipil, sektor swasta, akademisi, anggota parlemen, pemerintah daerah, komunitas agama dan badan-badan PBB. "
 
KTT yang memiliki 9000 peserta dari 173 negara, termasuk 55 kepala negara, ratusan perwakilan sektor swasta dan ribuan orang dari masyarakat sipil dan organisasi non-pemerintah yang berakhir Rabu.
source:PINA.COM/FJ

0 Memberikan komentaran anda "

Write Down Your Responses

Redaksi menerima komentar terkait Berita yang ditayangkan. Komentar adalah tanggapan pribadi dan menjadi tanggung jawab pengirim. Redaksi berhak mengubah dan menghapus komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berbau pelecehan, intimidasi, berisi fitnah, atau bertendensi suku, agama, ras, dan antargolongan (SARA). - Terima Kasih! Hak CIPTA © :